Friday, December 17, 2010

Prosedur Mengurus surat keterangan waris di Pengadilan Tinggi

Ini pengalamanku mengurus klaim tabungan Alm Bunda di Mandiri
mereka mengharuskan adanya surat keterangan waris yang diterbitkan oleh pegadilan tinggi
yang kudengar prosedur ini juga berlaku di BCA.

untuk daerah Sleman pengurusan dilakukan di Pengadilan Tinggi kelas 1B, sleman
letaknya di areal terpadu pemerintahan, Tridadi Beran, Sleman

kita datang lalu menghadap ke bagian Perdata
syarat-syarat yang dibutuhkan:
1.  Copy buku tabungan atau deposito
2.  Copy Kartu Keluarga
3.  Copy KTP ahli waris
4.  Copy surat nikah yang meninggal
5.  Copy surat keterangan kematian (Bunda & Bapak)
6.  Copy akta kelahiran Alm Bunda & Bapak (kalau tidak ada bisa mengurus di kelurahan tempat orang tua kita lahir).
7.  Copy akta kelahiran semua ahli waris
8.  Copy Surat pernyataan atau keterangan waris yang ditandatangani seluruh ahli waris, lurah, dan camat
9.  Surat kuasa pengurusan rekening ke ahli waris yang ditunjuk, ditandatangani oleh seluruh ahli waris.

semua copian ditempeli materai 6.000 *6rb kali berapa dokumen tuuh, heuheuheu* lalu dicap di kantor pos...*lupa istilahnya nazideling atau apa gitu..*
kantor pos yang bisa mengecap cuma kantor pos kabupaten atau propinsi.
jadi tidak setiap kantor pos bisa.

semua syarat diserahkan ke hakim perdata
tiga hari kemudian *atau tergantung selanya si bapak hakim* kita datang, diajak menghadap ke hakim ketua pengadilan negeri *soalnya bunyi surat dari pak hakimnya...."bahwa saya telah diperkenalkan...bla,bla,bla...berarti kan emang kudu kenalan dulu ama pak hakim tea*
lalu ditandatanganilah surat keterangan waris ini.

biaya 200.000 *ini resmi loh...*

16 comments:

Sri Sarining Diyah said...

tfs ya mba sita :)

laksita wijayanti said...

same same mbak Ari ;))

Bambang Priantono said...

Wah, boleh juga nih

laksita wijayanti said...

pokokmen kudu nggowo map holder gede kie mas saking akehe kerta sek digowo, wkwkwkw

prajuritkecil tak bernama said...

masya Allah... akta lahir orang tua..??? papa kan lahir di jambi... gimana bikinnya..???

shanti saptaning said...

surat keterangan waris ini buat ngurus apa aja mb Sita
yg udah aku baca, tadi buat mencairkan tabungan kan ya
trus buat apa lagi ya ?

shanti saptaning said...

copy akte lahir semua ahli waris ? waks...kalau anaknya 8 orang tersebar di seluruh indonesia, ribet bener yak ngumpulinnya ?

Margono M. Amir said...

Tampaknya ribet juga.
Waktu ngurusin rumah warisan ibu istri saya juga gitu.
Keseknya, baek lurah maupun camat minta upeti.
Kalo rumah peninggalan alm ayah saya sih lebih mudah, karena sudah diatasnamakan para pewarisnya.

Margono M. Amir said...

Dan duit buat kasi upeti pada lurah dan camat.

laksita wijayanti said...

nhaaaaa hiye mbak..lha jaman bapak ibuku lahir tahun 1950an kan belom ada akta-akta kelahiran
tapi untung lahirnya di purworejo yang cuma sejam dari jogja, jadi masih bisa dikejer
terus untung lagi yang jadi carik desa masih sodara jauh sama mbahku, jadi gampang nguruse

tapi mbak, dulu tanteku yang kelahiran purworejo tapi tinggal di cirebon pernah diuruskan surat keterangan kelahiran di kantor catatan sipil cirebon, waktu dia umur 25 tahun. karena butuh buat ngurus kerjaan. dan gak tau kok bisa ya....tapi kayaknya kalo ada kasus tempat lahirnya jauh bisa ditanyain ke kantor catatan sipil terdekat.

laksita wijayanti said...

iya mbak, ini buat ngurus tabungan di mandiri dan bca.
kalau BRI malah gak minta, mereka cuma minta semua dokumen di periksa dan disahkan sama notaris.
nanti surat keterangan waris ini juga buat ngurus turun waris rumah yang masih atas nama Alm. ibu

o iya mbak emang butuh copy akta semua ahli waris
bahkan semua ahli waris kudu tanda tangan, di surat kuasa sama surat keterangan waris yang ditandatangani lurah camat.
katanya ini untuk mencegah ada keributan/perselisihan di kelak kemudian hari
lha untung aku cuma berdua sama adekku kie
kemarin di pengadilan juga ketemu sama orang yang saudaranya 9....

laksita wijayanti said...

whaaaa...kalau begitu saya turut berbangga tinggal di sleman , jogja dunk pak ;D
legalisir di kelurahan cuma bayar uang kas 2.000
legalisir di kecamatan cuma disuruh bayar uang kas sukarela.

tapi di jakarta, tangerang emang luar biasa sih
sepupuku ngurus dokumen Alm istrinya mosok di kelurahan aja dah harus keluar 300.000 sendiri...

Widodo Wirawan said...

hehe, klo pengalamanku Sleman itu lebih ribet dan lebih ga benar mba di antara semua kabupaten/kota di Jogja. Aku ngurus akte tanah, bayak pungki dan lambat birokrasinya. IMBku sampai sekarang (2 tahun lebih) juga belum jadi, ngurus masuk listrik PLN minta ampun lamanya. Ngurus KTP dan KK memang lebih gampang, tapi tetap ribet, jadi sekarang titip ke Pak Dukuh aja, kasih ongkos jalan dikit, beres deh :-). Yang kecamatan memang lucu, di minta bayar sukarela, aku kasih 5 ribu, ternyata orang-orang cuma ngasih seribu, wualah...

BTW, thanks berat mba keterangnnya, dah aku bookmark...

laksita wijayanti said...

HAHH???yang bener mbak????
wkwkwkwkw,..........kukira malah Sleman dah enak banged nih
habis sebelumnya aku tinggal di Bogor, Depok, Jakarta sih mbak
dan dibanding ke-3 kita ini, Sleman Jogja lebih baek gitu.hihihih....ternyata bantul dll malah lebih gampang lagi yak?

Widodo Wirawan said...

saya pria tulen mba... :-b

laksita wijayanti said...

hihihih, maap maap...kalo gitu diralat mass.....