Monday, March 1, 2010

(Diary stroke) Minggu ke-2, adaptasi di rumah

Tanggal 7 Februari ibu diperbolehkan pulang dari rumah sakit

ada beberapa catatan penting di hari-hari terakhir ibu di RS
- tekanan darah stabil di angka 140/80, masih tinggi tapi paling gak tidak fluktuatif
- ibu baru sekali latihan kencing memakai pispot, tadinya kateter
- ibu baru sekali ngerasa kebelet BAB, sudah dicoba make pispot tapi gak tuntas.
- ibu sudah bisa duduk di tempat tidur, tapi tangan yang sehat masih harus bertumpu


Pispot training
sesampainya di rumah ibu langsung dipotong rambutnya oleh pamanku
kalau masih tetep panjang bakal ribet-panas dan kusut-
model pendek lebih praktis

habis dipotong, langsung dilap pake shampo....ini beliau yang memaksa lho
soalnya seminggu tiduran bikin kepala gatal dan rambut lengket katanya

setelah beres timbul masalah...ibu pengen ke kamar mandi buat BAB
kami sudah membujuknya untuk pake pispot di tempat tidur
tapi ibu bersikeras, menurut teori beliau dengan bantuan 1 kursi prosesnya bakal lancar
ternyata oh ternyata gagal total
kaki kiri ibu benar benar lemas.....alhasil walapun berhasil juga BAB tapi kami harus menggotongnya rame rema setelahnya.
sejak itu Alhamdullilah Ibu manut aja pake pispot.

pake pispot itu gampang-gampang susah lho ya
kalau gak biasa bakal gak keluar
contohnya aku, dulu pas jaman-jamannya oprasi telinga masalahku pasti soal pispot
aku gak pernah berhasil kencing sambil tidur, boro boro mo pup
pake pispot bisa, tapi posisi badan harus duduk
kalau pup ya harus di wc

tapi untung ibu lancar dan langsung bersahabat dengan benda ini
proses kencing dan pup di hari-hari berikutnya lancar....lega rasanya

Emosional
semua pasti dah paham yak kalau orang sakit apalagi yang sudah sepuh pasti kondisi emosinya gak stabil, mendadak jadi sensitif, moodyan, pemarah
so banyak-banyak bersabar aja, terus memberi semangat, dan jangan sekali-kali menampakkan wajah kesuh di depan mereka
pernah suatu pagi aku dapatin ibu sudah melempar semua bantal dan guling ke lantai
beliau juga masih sering nangis tiba tiba.
selain keluarga inti, keluarga besar juga berperan besar
tiap pagi sebelum shubuh pakdheku di cibitung rutin telfon ke ibu ngasih wejangan
tiap hari gantian tante-tanteku nelfon, ngobrol sama ibu
ibu juga rutin sms-an dengan teman-temannya
trimasih buat Telkomsel yang sudah menciptakan promosi TN ON


Jadwal teratur
MInggu ke-2 kupakai juga untuk mentraining orang rumah
pasalnya minggu ke-3 aku sudah harus kembali ke jakarta
kami juga mulai kasak kusuk mencari kerabat perempuan yang bisa nggantiin aku

o iya, di awal-awal ibu hanya mau dilapin atau dibantu berkemih/pup oleh aku
adekku laki-laki disuruh keluar
tapi karena sampai detik terakhir kepulanganku ke jakarta kami tidak mendapat pengganti
akhirnya ibuku mau juga dibantu sama adek.


sejak awal aku mengusahakan ibuku punya jadwal yang teratur

Lap-lapan
jam 6 pagi dan jam 4 sore waktunya dilapin. prosesinya cuma 15 menitan kok, setiap anak cewek pasti luwes ngerjainnya
perlengkapannya: sabun mandi bayi, waslap, 1 baskom kecil, 1 ember sedang, handuk
kenapa harus 2 tempat air? karena pake sabun jadi airnya kudu sedia banyak
habis dilapin badan dibalur minyak kayu putih terus dibedakin...angettt deh.
nah habis dilapin langsung gosok gigi, kalau yang ini kudu pake sedotan segala yak

Makan
dah wangi dan bersih lanjut dengan makan.
kadang-kadang ibu mau makan sendiri, tapi hasilnya jadi berantakan ke mana-mana
komsumsi air putih juga diperbanyak, buah selalu ada.

ibuku kadang-kadang bandel neh, pengen nyicip risoles atau sate


Olah tubuh
minggu pertama ibu masih di tempat tidur terus, secara teratur kami menolongnya buat pindah posisi, miring ke kanan, miring ke kiri, duduk sambil disangga.
setiap pagi dan sore adekku meneruskan latihan fisiotherapi yang sudah diajarkan suster
istilahku senam...
seminggu sekali ada therapis yang datang ke rumah
fisiotherapi di rumah sakit seminggu sekali, selesai kontrol ke dokter
pijat refleksi seminggu sekali *gak dapat yang bisa tiap hari datang euy*

tidak banyak kemajuan gerakan fisik tangan dan kaki kiri ibu
tangan baru bisa bergeser beberapa cm, kaki baru bisa nendang searah grativasi.
gak pa pa, yang penting ibu terus termotivasi buat terus berlatih

Godaan obat alternatif
minggu pertama minggu penuh godaan lho, banyak tawaran aneka obat alternatif
ibu terus terang aja tergoda, kalau gak direm mungkin dicobanya semua
kita yang mendampinginya yang harus tetep pake logika dan selektif

ini contoh-contoh yang kami hadapi kemaren:
-  Benalu pohon jeruk/belimbing
ini jelas kutolak mentah-mentah, sepanjang sejarah pengobatan herbal, benalu itu dipakai    dan memang sudah terbukti menyembuhkan kanker, tapi rasa-rasanya tidak untuk stroke.


-  colostrum dan madu
sampai sekarang belum kucoba karena aku masih khawatir dengan kadar gula darah ibu.


- pijat di pak A sembuh 4 kali datang, pijat di tempat pak B orang gak bisa jalan sembuh
hey...hey.......  kalau buat pasien stroke yang paling bagus ya latihan, latihan, dan latihan...gak percaya deh sama yang instan-instan gini.  kasus orang kan beda-beda, mungkin aja yang 4 kali datang cuma menderita keseleo bukan stroke.

beberapa pengobatan alternatif aku percaya punya efek positif buat penderita stroke, terutama yang berkaitan dengan peredaran darah dan saraf.  Ini juga kerna ada bukti empirisnya

a.  mengkudu
kalo mengkudu emang ada risetnya di barat, berfaedah buat melancarkan peredaran darah
tapi mengkudunya ya jangan yang asal pohon di pinggir jalan, itu mah udah jadi penyerap polutan kalee....tapi yang kualitas bagus emang mahal euy


b.  PIjat refleksi dan akupuntur
untuk merangsang saraf-saraf.
tapi pijatnya di orang yang beneran tahu soal saraf ya, jangan asal di tempat pijat, nanti ngaruhnya cuma ngilangin pegel doank tapi gak ngaruh di saraf.




Askes
Minggu pertama juga kupakai untuk mengurusi askes milik ibu
karena askes ibu masih askes palembang maka langkah pertama adalah mengurus kepindahan ke askes jogja.  Lokasi kantornya di Gedong Kuning, pelayanan mereka baik *acungin jempol*.
syarat yang harus dibawa:
- kartu askes asli
- foto 2x3 sebanyak 2 lembar
- bukti domisili di jogja berupa KTP dan fotokopinya
- KK
- SK Janda, karena bapakku sudah meninggal

kalau syaratnya lengkap pengurusan kartu askes selesai dalam 5 menit

setelah kartu askes jogja jadi selanjutnya mengurus klaim
ibu kan dirawat di RS non pemerintah jadi klaimnya harus diurus sendiri
syarat-syaratnya lumayan banyak, tapi kemaren aku bisa selesai dalam 3 hari, ini juga karena dokter yang menangani ibuku ada 2 jadi pihak RSCC minta waktu 3 hari untuk menyediakan semua berkas kesehatan yang kuminta.

- bukti slip gaji pensiunan dari BRI
  aku sudah menyiapkan surat kuasa buat jaga-jaga ternyata di BRI Maguwohardjo tidak diperlukan.

-  semua hasil pemeriksaan laboratorium dan tindakan khusus (CT-Scan), diperoleh di RSCC
-  keterangan surat emergency dari dokter yang menerima di UGD
-  surat keterangan diagnosa dari dokter yang merawat
-  rincian biaya
-  kuitansi asli bermaterai
-  kartu askes asli
-  surat permohonan klain, form nya ada di kantor askes
-  surat kuasa jika yang mengurus bukan yang bersangkutan.

hari jumat aku masukin berkas, hari selala berikutnya klaim sudah bisa diambil
PT Askes memberi ceknya untuk diuangkan di bank mandiri*mbak kok gak sedia cash tah?"


Kontrol dokter
di awal dokter sudah memberi tahu kalau kontrol harus dilakukan teratur
tapi makin lama frekuensi makin jarang
untuk awal-awal biasanya seminggu sekali
sehari sebelum keberangkatanku ke jakarta aku mengantar ibu kontrol pertama kali
sekaligus menjalani fisioterapi...
waduh aku beneran kagum sama mbak-mbak terapisnya
kayaknya ngeliat mereka gampang nuntun ibu jalan dari tempat tidur ke kursi roda
kebayang kita di rumah yang kudu ngangkat berdua, hihihihih...amatiran sih
kudu diperhatiin bener bener neh tekniknya mereka
aku ampe heran loh.....











15 comments:

The True Ideas said...

Moga tambah hari, tambah baik kondisi ibu ya mbak

pingkan rizkiarto said...

semoga cepet pulih ya jeng....

laksita wijayanti said...

Amin, makasih pak
sekarang lagi belajar napak

laksita wijayanti said...

Amin, tengkyuuu mbak..

niken terate said...

Hebat Mbak Sita ini. Jempolan. Aku juga merawat lansia, Mbak, tapi nggak seribet, Mbak. Jadi kagum. Yang sabar ya, semoga ibu cepat membaik.

laksita wijayanti said...

semoga bapak juga sehat selalu ya mbk ken ;))
stroke ribetnya karena mereka tergantung sama orang lain
Insya Allah kalau dah bisa jalan sendiri gak seribet ini.
sekarang lagi pusing soal makannya nih mbak....

yelli ordinary people said...

salut mba, moga ibu cepet pulih ya, bapak dulu juga sempet terapi gitu mba dan alhamdulillah ga sampe setahunan bisa jalan

laksita wijayanti said...

iya ya mbak? emang harus rutin dan rajin kuncinya

yelli ordinary people said...

bapak dulu sempet koma lama malah, tapi semangat hidup dan rajin bikin bisa balik lagi meski ga bisa mikir2 berat lagi :)

shanti saptaning said...

bakti anak yg ditunjukkan dengan ikhlas merawat orangtua yg sudah sepuh, sedang sakit pula, itu bener2 jempolan deh mb Sita :)
tentang pispot, aku tuh juga gak bisa lho. sebelum melahirkan kan harus mengosongkan perut, bela2in tertatih2 ke kamar mandi karena gak bisa pake' pispot :-D
risih aja, jadi aku ngerti banget gimana risihnya ibunya mb Sita di awal2.

skrg, ibundanya udah pulih atau masih terapi ?

laksita wijayanti said...

Amin, iya mbak orang tua tinggal siji je mbak, dieman eman
sekarang ibu masih terapi

hahahaha, termasuk musuhan sama pispot yo mbak?aku juga heran nih..gak pernah berhasil pake benda itu

Arie - Bunda Icha Anakku Sayang said...

semoga Ibu lekas sehat ya mbak..

laksita wijayanti said...

maturnuwun mbak ;))..jalan masih panjang neh..

Peni Astiti said...

sabar, ya, mbak... semoga ibu cepat sehat...

laksita wijayanti said...

Insya Allah mbak, maturnuwun doanya ;))