Wednesday, February 24, 2010

(Diary stroke) Selingan: Jangan Kebluk kalau jadi penunggu di RS

Aku sih sebenarnya gak amatir-amatir amat jadi penunggu di rumah sakit
penunggu di sini maksutnya yang ikut menginap bareng pasien
waktu kuliah di Bogor beberapa kali aku ikutan daftar jaga untuk temen-temenku yang sakit
Mbak Erni di RS PMI Bogor, Teh Cucun di RS Salak, Mira di RS Azra
Kalau soal nahan kantuk sih boleh lah, walapun harus ditebus dengan tidur seharian keesokan harinya
soal perlengkapan juga gak gaptek-gaptek amat, selain pasien termasuk perlengkapan buat diri sendiri
pengalaman ini cukup bermanfaat jadi modal saat 8 hari penuh aku njaga bunda di RSCC


Sebagai penunggu kita kudu :
1. berusaha tetep sehat, jangan ikutan sakit yak

jadi secapek-capeknya badan, makan gak boleh telat, kalau malas makan paksa buat nelen, banyak makan buah,
minum air putih min 2 liter, minum vitamin.  Gara-gara nungguin bunda aku jadi kenal nasi kucing plus kecanduan
minum wedang jahe bakar.  Aneh yak, di sekitar RSCC cuma ada 3 tempat penjual makanan matang.  satu bakso (sangat tidak dianjurkan
kecuali buat cemilan sore), warung lothek ++ soto (mantab nian lotheknya apalagi pake tahu bacem yang manisnya pas di lidahku, sotonya juga kemepyar)
dan warung siang malam *istilahku* (Siang warteg  malam jadi angkringan).  menu siangnya murmer banget buat kebiasaan warga jakarta.
Nasi kucing depan RSCC enak lho, heran nasinya pulen, sambel gerehnya nendang sayang cuma dikit.  Pelengkapnya ok lah: tahu susur, tempe goreng, sate puyuh
Yang ngangenin adalah wedang jahe: jahe dibakar, dikepruk, dicor air mendidih, tambah serutan gula jawa
haduhhhh................perut jadi angetttt dan antengggg dah.
aku juga pernah nyoba wedang susu jahe, enak tapi bukan favoritku
yang belum kucoba kopi jahenya...belum begitu tertarik soalnya aku pecinta kopi mocca sejati.

2. Tetap tegar, optimis, jangan cengeng

hayoo...hayoo jadi cewek gagah berani
jangan mewek di depan pasien, kalo mo mewek nyingkir dulu yak!
kalau kitanya semangat Insya Allah energi positifnya bisa ketransfer ke pasien.


3. Atur jadwal sebaik mungkin  dengan penghuni rumah lainnya

aku berusaha membuat alur jaga yang teratur, adekku bertugas pp ngambil pakaian kotor, mencucinya, plus naruh baju bersih
manfaatkan kalau ada kerabat yang menjenguk.   Misal saat ada paman dan bulek-bulekku, siang hari aku bisa pulang ke rumah
lumayan buat cuci rambut dan tidur di kasur. Malam hari aku selalu tidur di rumah sakit. mumpung ada aku paman sama adekku gak usah ikutan nginep, cukup bolak balik.


4.  Sedia peralatan tempur

peralatan pribadi dan mandi (untunglah kamar mandi RSCC sangat mencukupi buat keluarga pasien, air panas dingin lancar)
baju ganti, selimut, jaket, sandal jepit, kasur lipat
buat aku yang wajib ada : bantal, hahahahaha.....asal ada bantal nyandar di kursi gak masalah dehh.  


yaa mungkin karena masih kelas amatiran ada aja kecolongannya, apalagi kalo bukan soal kebo kebluk
jadi begini ceritanya:


dari jaman aku lahir seantero dunia *lebay.com* juga tahu kalau aku tukang molor
bayi paling anteng sedunia deh, kerjaannya molor makan
kata orang bayi itu sensitif tapi itu gak berlaku buatku
ada pencuri tengah malam pun aku tetep zzzzzz.......
popok klebus penuh ompolan pun aku tetep zzzzz......
bahkan sampe ibuku selesai ngantiin popokku pun aku tetep zzzzz.....................


seperti kata Ikal: Tuhan tahu tapi Dia menunggu.....


aku lupa entah sudah hari keberapa, badanku benar benar penat
gara-gara tiap malam ibu rewel otomatis aku tidur cuma beberapa jam semalam
nah malam itu setelah kulihat ibu tenang istirahat aku juga ikut menggelar badan
karena kupikir kami bisa melewati malam itu dengan mulus aku memberanikan diri tidur agak jauh dari ranjang
cukup gelar sajadah *kasur tipisnya belom diangkut*, bantal tebel, dan selimut
nyamannya...................zzzzzzz.


ujug ujug.................."mbak, mbak"
kakiku kok ada yang njawil-njawil yak??
kriyep kriyep kubuka mata: Hah???kok ada mbak suster??
kutengok jam: jam 2 malam???
kulihat sekitarku...ada selimut ibu, handuk kecil bertebaran di lantai
di atas ranjang sana ibuku cuma ngeliat sambil geleng-geleng kepala...."Oalahhh Itaa, dibangunin tetep aja molor!!!"



Ya Ampyuuun!!!!Tobatt Biyungggg!!!*merutuki diri sendiri* sambil ketawa gak nggenah
jadi ternyata ibu haus, pengen minum
beliau manggil-mannggil aku, gak bangun juga
dilempar handuk kecil, kena muka....masih gak bangun juga
dilempar selimut rumah sakit yang tebel, kena muka lagi *ternyata ibu jago lempar, hihihi*.....eee anaknya masih ngebluk juga
akhirnya ting tong..bel suster dipencet
ibu minta tolong suster buat mbangunin aku.....................HAHAHAHAHAHA!!!kacowwww!

maap deh bun....maaaaaaaaap.....*cium tangan bunda minta maaf sambil cekikikan*



Note: tolong jangan ditiru yak!!




21 comments:

The True Ideas said...

dont try this at hospital :-)

laksita wijayanti said...

setuju pak!!

Margono M. Amir said...

Dari dulu juga udah kesohor sebagai tukang molor!
Ha ha ha!

laksita wijayanti said...

ho oh pak, aduhhh gimana yaaa....emang gak bisa ditahan kalo soal molor nih, kalo habis dari luar kota lagi bisa seharian gak pergi dari pulau kapuk nih pak

pingkan rizkiarto said...

coba ditimpuk pake sego kucing .... pasti langsung bangun....

Linda nicegreen said...

wah itu sih dah kecapek'an kali mbk sampe ditimpuk selimut gak bangun ;)
linda sih orangnya gak tegaan mb, pasti kerjaannya brebes mili kalo besuk orang sakit. tadi pagi aja liat foto temen yg sakit parah, gak sanggup liat lama2. mata langsung berkaca2 *hiks...hiks*

jangan sampe telat makan ya mba ;)

laksita wijayanti said...

plus tahu susur, plus tempe mendoan, plus wedang jahe...dijaminn melekk deh mbak, hehehehe

laksita wijayanti said...

errrr...itu mbak Lin, sehari hari juga kalo lagi bobo ada telfon masuk juga aku tetep aja molor......errrrrr

gpp kok brebes, namanya juga manusia asal jangan keterusan jadi nangis besamo samo aja, hehehehe

Margono M. Amir said...

Ya gak apa-apa. Ngantuk itu pertanda badan butuh istirahat.
Jadi jangan dilawan!

shanti saptaning said...

hahaha...lucu bagian terakhirnya
tapi bener juga ya mb Sita, harus gantian diatur jadwalnya, jangan semua ikut ke RS, besoknya semuwa sibuk sendiri.

Arie - Bunda Icha Anakku Sayang said...

makasih sharenya..

laksita wijayanti said...

idealnya yang nginep gantian mbak, tapi waktu itu mumpung aku lagi balik dari jkt

laksita wijayanti said...

bunda icha: sama sama mbak ;))

lani marliani said...

huahahahaha...paraaaaaaaaah!
ya percaya deh mommy kalu dikau tukang molor..
lah wong numpang mobil merah MJ milik MOU aja dikau bisa pules yeee...
*kabur sebelum disambit*

laksita wijayanti said...

psssst lan kan dikau tau istilahnya
kalo mas ang molor di pintu wisma, aku molornya mulai di pintu tol
jadi belum kategori paling paraaaah kaaaaan?hahahaha

hananto sudibyo said...

nungguin ibu sakit di RS emang melelahkan....beneran lho
jadi kalo yg nunggu tidur sampe susah dibangunin si wajar aje :)

Tee - said...

hahahahahahahahahahah jempol deh buat dirimu ta.. tapi.. kl udah beberapa hari jaga ya otomatis badan langsung protes butuh istirahat la ta... :)

laksita wijayanti said...

hihihihi......emang idealnya gantian jaganya yo mas ?

laksita wijayanti said...

ho oh mbak, rasanya ampe kemimpi mimpi kasur ma guling, hahahaha

hananto sudibyo said...

iye kudu gantian biar badan gak drop....:)

ati kusumawati said...

astaga Leleeee...
penyakit keblukk tetap setia ya...

wajar Le..
karena capek..jadi betul2 tidak kerasa...

yo wis..
jaga kesehatan yo Le..

oh iya..
juga mau kasih tau Le..
ibunda Xue..,tervonis cancer sta 2..
skrg sdh diangkat payudaranya dan mulai kemo..
kita saling mendoakan ya Le..