Friday, January 4, 2008

Hanya soal beda jendela kok!

Kursus kayak gitu gak berguna buat wartawan ******, kursus kursus kayak gitu sih cuma pintar pintarnya trainernya ngomong. Pokoknya asal ngikutin apa kata saya gak kalah kita

yup, itulah pendapat pak pimpinan tentang kursus menulis yang aku ikutin
singkatnya sih beliau menganggap kegiatan ini tidak banyak manfaatnya
bagaimana responku? sakit hati?
ah gak juga, aku melihatnya wajar wajar saja
pemahaman manusia kan diciptakan beraneka ragam
makanya ketika memandang satu peristiwa, responnya juga berbeda
kalau boleh meminjam istilah Arvan Pradiansyah, penulis favoritku, perbedaan itu cuma karena masalah kecil………………karena jendela yang dipakai memandang berbeda
bosku sudah melihat dari sudut pandangnya
hasilnya seperti apa yang ditulis di muka
aku?
tentu saja, aku juga melihat dari jendela yang berbeda
dari sudut pandang yang berbeda
dari awal aku sudah yakin, kursus ini bakal berpengaruh besar, terutama memperkaya batinku
gak percaya?

coba kita list:
* aku bertemu orang orang hebat dan luar biasa ( dari pengurus Yayasan Pantau, sesama peserta kursus, dan narasumber luar)
* aku diajar untuk melihat sesuatu dari titik pandang yang berlainan dari kebiasanku
* aku dapat banyak ilmu, terutama soal jurnalistik, menulis, dan sastra. poin ini penting mengingat aku bukan lulusan jurnalistik dan belum pernah belajar jurnalistik secara formal.
* Kursus ini membuatku tetap terjaga untuk mengejar cita-cita dan mimpiku

Intinya ibarat batu baterai, kursus ini merecharge kembali semangat dan energiku
kursus narasi Pantau seperti oase di tengah segala rutinitas dan kesibukan
bahwa hidupku gak hanya berkutat di sebuah ruangan berdinding bata di pinggiran Jakarta
selalu ada hal baru yang kubawa pulang setiap selasa malam
dan ini aku sadari sebagai salah satu wujud kasih sayang Allah pada diriku.
so, wajar wajar aja menanggapi komentar bos
ini kan cuma masalah perbedaan jendela saja
hidup itu kaya, makanya harus ada Life Enrichment, pengkayaan hidup.
keluar dari rutinitas sehari hari itu penting
karena dengan cara itu kita memperkaya dimensi hidup kita
hidup gak cuma faster-harder-smarter
tapi kudu richer-deeper-wiser
itu kata kata motivator dari Alexander Sriewijono

jadi sudah terbukti kan? pemandangan dunia dilihat dari jendelaku….memang tampak lebih semarak dan berwarna!!!!!

27 comments:

chan chan said...

yang ****** itu trubus ya mba?


:run:

lani marliani said...

hmmm...percaya ato tidak tadi malem sambil makan malem sama argo dan nesia aku bahas hal itu. bahas pendapat si boss tentang kursus itu.
Yaaa, kita juga ga bisa maksa dia buat "nyuruh" karyawannya ikut kursus penulisan. Itu haknya dia. Tapi kan alangkah baiknya kalu dia juga memikirkan kemajuan karyawan, biar skill karyawannya bertambah. Toh, kemajuan karyawan juga buat kemajuan perusahaan.
Dia memang pemegang keputusan, tapi kan karyawan juga aset yang harus dijaga, tanpa karyawan, sehebat apapun keputusan dia, perusahaan ga bakal maju kok.
Tapi aku setuju sama mommy. Dilihat dari jendela aku juga pemandangannya lebih indah dan beragam. :)

:sekedar mencurahkan unek-unek yang selama ini terpendam:

mielnschatz miranda said...

hmmm... sudut pandang orang emang beda-beda ya.. yang nyusahin, kalo ternyata atasan kita punya sudut pandang yang sempit... yang diliat cuma dari sisi diaaa terus.. :(

Yeti Setiawati said...

Jadi nambah banyak ilmu ya.....gak akan rugi pastinya ikutan kursus untuk nambah skill, saya kadang klo perusahaan gak ksh suka pake modal sendiri :D

kiky fitriyanti said...

setuju.....! :), itu bagaimana kita menempatkan hati kita saja...:) *sok bijak gue* :P
selamat tahun baru ya mbakkkkkkk...:)

laksita wijayanti said...

Chan: whakakakakaka, ah dikau tau aja channie, hihihihih
Cuttish: masa depan kita milik kita sendiri lan, jadi kita yang harus bertanggung jawab sendiri
Mbk Mielschatz: susah ya mbk kalo kita sebagai karyawan hanya dianggap sebagai mesin produksi, bukan aset yang kudu dipelihara.
Bunda ulum: tossss mbk!!!!
Mbk Kiky: met tahun baru juga mbk ky...........kekekeke, emang dah bijak euyyy

lani marliani said...

bener banget...stuju!

laksita wijayanti said...

cuttish semangat bener dahh, kikikiki

lani marliani said...

harus semangat menyuarakan kebenaran..
kalo bukan kita siapa lagiii..
hahahahaha...

dina sudjana said...

emang susah kalau beda sudut pandang ama bos, kadang bos suka tulalit juga, udah tulalit sok bener...pas udaaah lama baru ngomong kalau kita yang bener...empet kan?

lani marliani said...

masih mending kalo ngomong pendapat kita bener
kalo nggak?
hehehe...makan ati aja terus..

azwa khair said...

rey kayanya pengalaman pribadi yach .... tosss dulu ahhh yang senasib hahahaha

laksita wijayanti said...

awal tahun baru ini aku dikejutkan dengan resignnya 3 orang temen di sini
ini bukan yang pertama
malah bisa dibilang kejadian biasa
tahun pertama aku di sini aja, aku ngeliat lebih dari 5 orang temen pergi
dari angkatanku tinggal aku yang masih bertahan
kadang kadang terbersit pertanyaan di benakku
apa jangan jangan aku yang aneh ya tetap bertahan di sini.....

dina sudjana said...

coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang ha ha ha ha

laksita wijayanti said...

wah iya mbk, bener, rumputnya lagi subur bangetttt,soalnya tiap hari digoyang ujan...tarik mangggg!whahahahahaha

budi yati said...

ilmunya langsung dipraktekan nih...sipppp!!

Arie - Bunda Icha Anakku Sayang said...

betul sekali cara pandang yang berbeda membuat beda pendapat pula..ditunggu ya tulisan2nya...:)

Pemikir Ulung said...

setuju..setuju..

chan chan said...

yang penting tetep smangad ya mba

nana yuyu yuana Ates said...

hidup kursus, training, sekolah, dsb-nya... pasti ada aja yg didapet, entah ilmunya, entah berbagi pengalaman dg org lain... ya gak ya gak???

sendiriajah kali said...

hahahha...kadang aq juga suka ngrasa tu bos suka aga sombong gituh, padahal ilmu kan harus di up date tros. Urusan berguna ato g nantinya, itu c blakangan. kan g akan tau kalo g pernah coba...g berguna juga jadi tau dan bisa kasi tau orang.ckkk...ckkk...
btw, mbak..apakan aq di antrian resign slanjutnya??wakakakkakak...kayanya kadang2 mikir tetap btahan karena ketemu banyak orang asik juga, karena tertantang bwt ngadepin hal2 yg sulit...naaa...yg itu judulnya aneh or bodoh bukan c??

Mamat Rahmat said...

wah ikut kursus nih ?

makasih udah ngasih istilah baru "beda jendela" hmmmm...

ipe gandrung said...

kuberi teu kuncinya ya lenjer boi:
BAWA KEMOCENG!

nah, jadi tiap kali awakmu nan semlehoi itu menemui jendela-jendela orang lain yang bletek nan mbladhus, kow bersihin sahaja pake kemocengmu ituh...


salam bijaksini,
~ipe

Mamat Rahmat said...

wah Mba Ndrung lagi ol euy !!

ipe gandrung said...

wah mamat lagi ngintip lewat jendela euy!

nesia artdiyasa said...

aq kursus ke mb sita aj ya, lumayan gratis n sabar he.....

akyas tarmidzi said...

Selamat....anda layak dapat bintang...hehe... *iklan banget*