Wednesday, January 2, 2008

Dzikir dan Rampak

Melewati pergantian tahun, aku dan ipeh ikut acara dzikir nasional di Masjid At Tien
Setelah melewati beberapa iniden (kostum gak metching, salah perkiraan soal karpet, dan perebutan tempat strategis) akhirnya aku dan tronton*nama beken si ipeh* bisa ngikutin acara itu....

Subhanallah ya, waktu kalimat dzikrullah menggema di seluruh ruangan masjid rasanya hati ini trenyuh sekali, ingat dosa dosa selama ini, ingat ibu dan Alm Bapak...seperti ada kilasan film pendek tentang hari hari yang sudah kulewati setahun ini.  Tak terasa air mata mengalir...
cuma munajat yang sanggup kusampaikan ..

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa orang tua hamba
sayangilah mereka
sungguh ya Allah, aku bisa menjadi saksi betapa mereka sudah menjaga dan merawatku dengan baik...
Ya Allah, hadiahkan surga untuk ayah ibuku tersayang
Ya Allah, ampunilah dosa dosaku, keluargaku, sahabat-sahabatku,
Kumpulkanlah kami kelak di taman firdausmu Ya Allah
Ampunilah dosa orang orang yang sudah kudzolimi sengaja atau tidak sengaja
Ya Allah, kuatkanlah saudara-saudaraku, umat islam di seluruh dunia, yang saat ini sedang berjuang membela agamamu Ya Allah.
Ya Allah, lindungilah pemimpin-pemimpin kami yang amanah
Ya Allah, selamatkan Indonesiaku, tempat kami bisa mengamalkan ajaranmu secara bebas
Ya Allah, Kuatkan pijakan kami, jadikan kami orang orang yang bertakwa, jadikan kami orang orang yang selamat dan beruntung
.............................................................

amin.


Acara dzikir selesai pukul 24.00 kurang
setelah tidur 1/2 jam aku dan tronton nonton pagelaran rampak Gilang Ramadhan dan Idea Percussion.  Komentarnya?....KEREN ABIZZZZZZZ...
baru kali ini lihat harmoni tabuh-tabuhan yang bikin hati merinding...Subhanallah
Tronton sibuk jeprat jepret
biar kaki kedinginan gara gara nyeker di rumput At Tien, duduk di karpet basah, kehujanan, tapi kita ngerasa puas.

Terimakasih Allah atas kesempatan ini
terimakasih majelis Az Zikra
terimakasih Gilang dan Idea Percussion
terimakasih sahabatku Tronton atas pengalaman tak terlupakan ini
semoga kita bisa melewati tahun ini dengan penuh berkah
amin.

cerita lain dari Tronton http://gaandroenkhuis.multiply.com/journal/item/25





7 comments:

dina sudjana said...

amieen..
ha ha ha sebutannya sama kaya keponakan saya yang gemuk..

Mamat Rahmat said...

wah saya gak dateng ke acara ntu,.. kalo tau gitu bisa kopdar disana sama Mba Ndrung :p

Yeti Setiawati said...

amiiin...semoga semua dikabulkan olehNya

ipe gandrung said...

ginuk-ginuk kaya lenjer... ikikikikkk....


seru ya jer! kaya waktu outbond ntu.. keknya kudu sering2 diselenggarakan.. *nyabu tugeder* kekekekkk...

Hany-Agus Syahmi-Sahlan said...

Mba Sita, Ummi nyesel abizz ga dateng nih. Sebenarnya kalo ga inget dua bocah kecilku itu n Hujan yg ga berhenti2, Ummi dah pasti dateng ke AtTin. Yahh,...mo gmn lagi, nasib jadi ibu yaaa....tapi thx dah ada laporan pandangan mata, jadi sedikit terhibur...

akyas tarmidzi said...

Oalah ini tho yang kamu smsin itu....
Saya cuman lihat tayangan ulangnya di lativi...hehe..

Ekstar Iwel said...

Ndrung dadi trek gandeng ta sekarang? Tronton^^;;;

Gw setuju banget ngerayain malem taon baru dengan cara seperti itu. Daripada cuma berpesta dan hura-hura. Menghabiskan uang sekian ribu hingga juta sementara ada orang-orang disekitar kita hidup nelangsa malam itu dengan perut melilit.

Emmm... btw... gw sendiri... biasa aja. Karena gw lebih mantep dengan tahun baru yang atunya lagi. Kemaren... gw mala tidur sejak abis isya'^^;;;