Monday, November 14, 2005

Si Piyek

------Ayam juga makhluk sosial------

Ini cerita tentang si piyek, ayam peliharaan keluargaku
4 bulan yang lalu bapak iseng membawa pulang
seekor ayam kampung ke rumah
entah kenapa kok yang diusung Cuma seekor…alias solo karier
laiknya ayam-ayam lain si piyek dilepas begitu saja di halaman rumahku
perawatannya gampang….tinggal kasih aja nasi keras
atau sayuran dari dapur ibu
mau menjelajah ke mana aja..gak dilarang.
Tapi ternyata hewan mungil itu kesepian
Bahasanya adekku…dia sering clinguan sendiri
Bersosialisasi sama peliharaan lain bukannya tak dicoba
Tapi hasilnya nihil
Bayangkan, ndekat dikit ke kandang burung…tuh 2 ekor jalak jelek
sudah ribut gak karuan
Minggir-minggir ke rombongan perkutut…dicuekin
Mau ke kolam ikan, guramenya lebih sering ngadem di dasar kolam
“lagian kita kan beda species,”gitu kali omelan si gurame.
Kasian deh si piyek…mosok disuruh main sama si yudha, tetangga kecilku
Bias ditekek lehernya buat mainan…
Maka jadilan si piyek seperti lucky luke
Luntang luntung sendirian di pekarangan rumahku
Karena bosan, makin lama daya jelajahnya makin jauh
Pertama nyebrang sampai kebun jambu di seberang jalan
Lama lama ke halaman masjid di ujung jalan
Nahhh……ternyata di sini dia ketemu komunitasnya
Belasan ekor ayam kampung peliharaan Pak RT
Beda dengan si piyek, setiap sore gerombolan ini pulang ke kandang
Karena dah cocok si piyek jadi latah
Pulangnya ke rumah pak RT juga…
Parahnya orang-orang di rumahku pada gak ngeh…..
Alhasil Bu RT yang setiap bulan rutin memotong ayam bingung
“kok jadi nambah sih….ini satu punya siapa yah?”
ibuku baru nyadar setelah beliau pasang woro woro di arisan ibu ibu
tapi apa lacur, si piyek sudah tidak terpisahkan lagi dengan keluarganya
pagi ini diambil, ehhh…sore balik lagi ke sana
Makanya mbok ya sedikit punya perikehewanan ghetto lho….
Hewan juga bisa kesepian..hehehe
Awal ramadhan lalu, si piyek sudah dikorbankan
Dipotong dan dimasak jadi opor ayam..
Buat induk semang si ayam, ibu tak lupa mengirim sepinggan
Masakan lezat itu…
Si piyek oh si piyek……

4 comments:

mielnschatz miranda said...

waduuuh... lucu banget ya ayamnya... bisa-bisa ngga tega makannya.. hehehehe

laksita wijayanti said...

hiks..tapi adikku tetep saja lahap makannya...:>
salam kenal miel..:)

Evia NW Koos said...

Mesakke tenan, berakhir di perut manusia akhirnya

laksita wijayanti said...

ho oh, jadi inget si piyek neh mbak